Month: April 2014

Ta’aruf

Tulisan ini saya tulis berdasarka pengalaman saya dikelas beberapa hari yang lalu

 

Bismillah

Siang itu, dikala dosen tengah sibuk dengan menjelaskan materinya, mahasiswa sibuk dengan mencatatnya dan saya sibuk dengan mencatat bingo   materi pelajaran, tiba-tiba teman saya yang duduk disebelah kanan saya  bertanya kepada saya, dalam percakapan ini sebut saja namanya X

X : “Ken, menurut lo ta’aruf itu apa sih?

N : Hmmm.. gimana ya, sebentar sebentar (sambil memindahkan apa yang kutulis, aku mencoba mencerna jawaban apa yang pas aku berikan untuknya).. hem ta’aruf itu kenalan. hehe”

X : Yee,. gue juga tau, gue sempet nanya ke **** juga, tapi supaya lebih yakin gue mau tau pendapat lo

N : Hmm. gimana ya, ta’aruf itu secara makna artinya saling mengenal, nah kalau yang aku tangkep ta’aruf yang ditanyain lebih ke orang-orang yang mau nikah ya?

X : Iya ken, iyaa

N : Ta’aruf itu biasanya dilakukan sama orang-orang yang udah siap nikah, bukan orang yang mau pacaran tapi ada embel-embel islami nya X, biasanya proses nya juga enggak lama dan biasanya ada fasilitator, biasanya orang orang yang udah dipercaya, hehe. bisa ustadz, guru ngaji, orang tua pokoknya gitu dah

X : Oh gitu, terus kalau misalnya orangnya udah kenal banget, seorganisasi, dulu satu sekolahan itu perlu pakai fasilitator juga gaa?

N : Kalau menurut aku sih perlu, tapi balik lagi ke individunya. sebenernya ta’aruf, kenalan yang tujuannya udah baik kan seharusnya harus udah baik dari prosesnya, kalau misalnya enggak via guru ngaji, ustadz bisa via orang tua, tapi pastikan apa yang mau kita ketahuin tentang dia itu udah tersampaikan diorang yang kita percaya

X : Terus kalau dia nya ngomong langsung ke gue gimana?

N : Hahaha. itu balik lagi aja sih, kamunya gimana? Kalau pendapat aku khawatir aja ngerusak niat. kalau emang niatnya taaruf, sok atuh dilurusin 🙂

X: Ooooh gitu ya keen, iya gue juga bilang ke orang tua gue, kan lo tau gue ga ikutan organisasi-organisasi keagamaan. Gue tahu istilah gitu juga kan karena kebetulan di UIN. hehe

N : Hehehe.. memang kalau dari kamu sendiri gimana?

X : Iya ken, gue kapok pacaran, kayaknya kalo denger cerita apa nonton film yang taarufan itu keren ya, pingin banget deh gue prosesnya lewat taaruf, Walaupun lo tau lah islam gue masih abal-abal tapi gue pingin gue nikah make taaruf

N : oh gitu (dalam hati Bersyukur banget bisa cerita sama beliau), iya X ya kan sebenernya kita yang simple simple aja, kalau pacaran udah pasti lah ayang ayangan, cinta-cintaan, eh pas udah nikah boro-boro, manggil nama aja jarang. hehee

X : Iya ken, nih ya gue kasih tau, pas lagi PDKT tuh manggilnya say, cin, dkk laah, eh pas udah jadian nih ya udah lama, pacarnya jatoh, “udah ga punya mata ya lo?” gitu ken. ahaha, trauma gue. eh tapi ken bukannya kalau taaruf juga kayak beli kucing dalam karung ya? gue takutnya gitu, kan kita kenalan sama yang belum kita kenal.

N : ahahaha, beneran kayak gitu? (baru tau) oh terkait itu, dalam proses taaruf ada juga masa penyelidikan, kita punya link buat nanyain tentang “dia” ke temen baiknya, ke perantaranya, temen kosannya, keluarganya, jadi ga beli kucing dalam karung juga. justru menurut aku kebanyakan pacaran itu yang agak kayak gitu. hehee

X : Oooh gitu seru yak kalau taaruf itu

(Tiba-tiba ada seseorang teman perempuan disebelah kiri saya ternyata mendengarkan sejak awal. sebut saja namanya Z)

Z : Ken, gue baru tau lho beneran ternyata taaruf taaruf itu kayak gitu, lho. sumpah

N : hehehehehe

X : eh Z, gue udah tau lho,, Nih ya gue kasih tau, jadi kalau lo mau taaruf, lo bikin proposal isinya kayak cv dah, tapi lebih lengkap lagi , ya ga ken?

N : (Ngangguk sambil nahan ketawa)

X : Hahaha, bener kan gue, eh eh tau ga gue mau nulis apa ntar dibagian depan proposal?

Z dan N : Apaan X?

X : Catet ya “Saya memang bukan seorang aktivis organisasi agama, tapi saya siap DIBINI dan Ikhlas DIBINA.” Keren ga ken kalimat nya?

N : (Saya dan teman saya Z cekikikan di kelas) mantep banget dah…!! semoga Allah memudahkan

X : Aaamiin, ahaha. eh tapi ken gue denger-denger katanya kalau yang taaruf taaruf itu biasanya orang-orang yang ikutan organisasi agama gitu , ngincer cewek nya yang aktif di organisasi agama ya? yang kerudung nya  udah syar’i, pake rok, ya kayak elo lah, kayak gitu ya? berarti gue gimana?

N : Ahahah. kata siapa dah, ga juga 🙂 itu balik lagi ke cowoknya juga X, ada yang mau nyari yang memang udah sama-sama juga, ada yang mau ngebina yang masih dari 0 🙂 ya intinya fokus ke perbaikin diri juga.hehe

X : Oooh, gitu, iya gue malu aja kalau gue nih yang masih pake celana jeans, baju kaya gini, kerudung masih kayak gini, jilbab masih ga syar’i, islam gue masih labil ngomong masalah beginian

N : Nyante ajaa. semuanya kan butuh proses juga. hehee

X : Iyaa ken. ahahaha, doain gue ya, eh iya lo ga taaruf ken sekarang sekarang ini? kayaknya udah tau banget masalah beginian

N : Enggak, aku ga mau ngurusin begituan dulu, hehe

Z : Atau ada yang sebenernya lo suka yaa?

N : ahaahaha. kagak ada, kamu tau kan kelakuan aku kayak gimana, ga mikirin begituan. mau fokus dulu

Z : Fokus apaan dah? Kuliah? LDK?

N : nghafal qur’an dulu. hehe, LDK juga,, tenang aja kalau aku sudah siap, ga usah nunggu cowoknya aku yang akan maju. ahaha. menurut aku, sebenernya ga terlalu penting lah nikah sama siapa, yang penting kita punya vismis jelas, dan ada niat baik setelah nikah dan so pasti cara ngejemput nya juga sudah make cara yang baik dan benar. hehe.. yang penting intinya fokus benahin diri aja dulu sekarang, tau kan ya ” ayat Al Qur’an yang bilang kalau laki-laki yang baik untuk perempuan yang baik, dan laki-laki yang keji untuk perempuan yang keji…. yakin aja, kalau kita benahin diri kita secara Maksimal In syaa Allah, Allah bakal ngasih jodoh yang sesuai dengan diri kita. 🙂

X : bener keen, kan katanya juga Jodoh kita itu cerminan diri kita kan ya? siip lah. akhirnya gue bisa dikasih keputrian eksklusif selama 2 jam sama niken. ahaha. thanks ken, nanti kalau ada apa-apa gue tanya lo lagi ya

-Alhasil kuliah selama 2 jam itu diisi dengan pembicaraan mengenai ta’aruf. sekeluarnya darisana, saya sempat berfikir, yang tadi berbicara dengan saya itu seorang yang dikenal biasa saja, masih pacaran, tapi ternyata yang beliau inginkan adalah gaya hidup islami dan beliau sedang dalam prosesnya.. dan terkadang jadi heran, ketika melihat ADK yang “katanya” sudah punya pemahaman lebih dalam bidang agama, sudah berpakaian lebih rapih, tapi nyatanya? terjebak dalam yang namanya VMJ (Virus Merah Jelek).-

Kadang kita, yang (katanya) Da’i, kalau syuro ngebahas ummat mulu, tapi giliran ngadepin kayak beginian K.O, bukankah seharusnya (yang katanya) da’i itu tidak terpengaruh dengan kasus ecek ecek seperti ini?

 

“Selayaknya seorang yang mengaku dirinya Da’i, Aktivis, tahu bagaimana menempatkan dirinya.”

Ust. Fadhlyl Usman Baharun

 

Tanda-tanda tercabutnya Hidayah dari Allah itu, bukan terletak pada ikhwan yang  tak lagi ngaji, atau akhwat yang tidak berjilbab besar atau bukan juga dari ketergabungan atau kemunduran mereka dalam barisan dakwah, tapi ketika ia tidak lagi merasakan kenikmatan dalam beberapa hal, yaitu dalam mengkhatamkan Al Qur’an minimal 1 juz sehari, dalam shalat malam, dan pada amalan-amalan sunnah. Ust. Fadhlyl Usman Baharun

 

AnNur ayat 26

”Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji dan laki-laki yang keji adalah untuk wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rizki yang mulia (surga).”

 

 

Semoga Allah senantiasa mengistiqomahkan beliau untuk semakin menjemput HidayahNya, dan untuk saudara-saudari yang tersesat semoga Allah membolak-balikkan hatinya untuk kembali lurus dalam jalan ini

 

 

Image

Bekasi, 26/04/2014

Karena Memang bukan Prioritas

Senja Sore ini mengundangku untuk berfikir lebih dalam,
Dibalik hawa Rumah Sakit,
Dalam gemuruhnya rintik-rintik hujan,
Dalam riuhnya pasien yang lalu lalang disepajang perjalanan
Ditengah percikan langkah anak-anak pengojek payung

Saya berfikir lebih dalam
tentang apa yang telah saya lakukan
tentang Apa yang selama ini saya impikan
tentang apa yang selama ini saya usahakan untuk realisasikan

Hingga saya sadar,
Seringkali dalam perjalanan ini saya kehilangan arah
Seringkali dalam perjalanan ini saya merasa telah salah melangkah
Seringkali dalam perjalanan ini saya telah merasa berdosa

Hingga saya tahu
Banyak agenda yang saya tinggal
Banyak rapat yang tak saya hadiri
Banyak tugas yang tertunda
Bahkan…. ada sebuah kepahitan disini

Banyak HAK saudaraku yang belum selesai tertunaikan. 😥

Sepanjang perjalanan
saya mengevaluasi semuanya
ternyata jawaban ini mengarah kepada sesuatu hal
“Karena saya belum pernah menjadikan Hal itu Prioritas..”

Saya ingat dengan jelas disaat dahulu, dalam sebuah forum,
Guru saya pernah berkata

“Apa yang salah dengan kelompok ini, Apakah Pengetahuan? tidak, kalian adalah orang-orang yang sudah lama tertarbiyah, lalu apa?”

dan saya hanya bisa terdiam, sambil menghela nafas saya berkata dalam bisik “mungkin agenda ini belum memiliki urgensi untuk mereka mi”

dan dirimu menjawab “Karena Agenda ini belum menjadi Prioritas untuk yang lain. Usia tarbiyah tidak menentukan apakah ia memiliki manajemen waktu yang semakin baik.”

Yap. Benar. Prioritas.

Berapa banyak agenda dakwah yang telah saya tinggal?
Berapa banyak syuro yang tidak saya hadiri?
Berapa banyak tugas yang saya lalaikan?

Banyak.

Lalu berapa banyak hak atas saudara saya yang telah saya lalaikan? T.T

Status Whatss App mu telah mengubah segalanya
Menyadarkanku bahwa tak seharusnya saya sibuk dengan diri sendiri
Tak seharusnya saya membiarkanmu untuk menanggung beban itu sendiri
Menyadarkan saya bahwa kamu adalah salah satu saudara saya yang harus dipenuhi haknya

 

Prioritas, membuat semuanya terlihat real
Kadang membuat semuanya terlihat menyenangkan
Namun, saya masih terlalu sulit membaginya

Lalu saya berfikir,
Ketika nanti di akhirat kelak,
Ketika Milyaran manusia
Menonton aktivitas apa yang telah saya lakukan selama hidup
Berapa banyak kedzaliman yang telah saya lakukan
Berapa banyak hal-hal prioritas -yang membawa banyak manfaat bagi banyak orang- saya tidak lakukan secara optimal

Apakah yang akan dijawab di akhirat kelak?

– Sibuk?
– Tidak ada waktu luang?
– Ada hal prioritas lain? lalu kenapa harus melalaikan yang lain?

Hal itu sendiri yang masih belum bisa saya jawab.

 

Hanya saja renungan itu membuat saya mengambil kesimpulan

Bahwa “dijalan ini” semuanya adalah prioritas, No. 1,1,1,1
Bukan seperti No. 1,2,3,….

Bahwa Kegiatan dakwah adalah prioritas
Bahwa Kontribusi amal kita sekecil apapun adalah prioritasBahwa memenuhi hak saudara kita adalah prioritas

Dan semoga Allah melindungi kita dari sikap menyianyiakan waktu dengan hal tidak bermanfaat.

-Bekasi, dikala Buku Tazkiatun Nafs Said Hawwa, Laptop, handphone dan Instrumen Menyatu di satu tempat-Image

Sekolah

Beberapa hari yang lalu, perjalanan yang biasanya Rumah-ciputat-sekolah kini hanya menyisakan rumah-sekolah-rumah.

Beberapa hari yang lalu, Rohis sekolah sedang mengadakan agenda lomba rutinan yang dilaksanakan tiap tahun disini, dulu ingat sekali rasanya menjadi panitia, dengan segudang tugas, baru bisa tidur diatas jam 3 dan bangun di bawah jam 04.30, menangis karena soalnya salah fotocopy oleh ikhwannya, ditelfon hingga jam 04.00. Syuro suka berantem antara ikhwan dan akhwat, debat sama pembina, maksa-maksa ketua rohis untuk ngeloby pembina, kerjasama dengan koord kaderisasi ikhwan untuk ngeloby ketua, mencari dana, mencari donatur, keliling sekolah lain, setiap hari kumpul di sekre akhwat, ah semuanya rasanya baru terjadi kemarin.

 

Sekolah

Ia tempat yang selalu membuatku berkembang.. Melewati perjalanan, Meniti setiap jejak hidayah, menemani setiap jejak kebaikan. ya, Sekolah tempat yang menyejukkan.

Sekolah

aku ingat, masa-masa ketika dipanggil wakasek karena dianggap sebagai otak protes siswa, masa-masa ketika aku hanya masuk kelas dan bertanya materi pelajaran, setelah itu keluar dan berdiam di masjid sekolah..

Aku Ingat, masa- masa ketika aku selalu menangis setiap ujian matematika, karena aku yakin nilaiku tidak akan pernah lebih dari angka 5, aku ingat sekali saat itu, karena guru itu sellau meminta bayaran agar nilai bagus, dan aku kekuh tidak, sampai akhirnya guru tersebut yang mengalah, bukan aku.

Aku ingat, masa-masa dimana aku berlari-lari kecil dari kelas atas sampai kelas bawah untuk menemui partner saya, dan kemudian kami memberikan makan kepada ikan-ikan disekitar kolam sekolah

Aku ingat, masa-masa dimana aku super jahil dengan menjahili teman dan akhirnya banyak yang tercebur ke kolam, masa-masa dimana bermain petak jongkok di saat hujan, membersihkan sekertariat, atau hanya saat duduk di kantin Pak E di sekolah.

Tapi aku pun tidak lupa, aku adalah penderita cacar ke 13 di kelas saat kelas XI, diterima olimpiade IT dan matematika namun lebih memilih matematika hingga kelas XII

Disaat yang sama aku juga tidak lupa, masa-masa ketika fitnah melanda, ketika saya menahannya dan akhirnya saya harus meluruskan fitnah tersebut sampai wakil kepala sekolah..

Disaat yang sama aku juga tidak lupa, ketika menyemai rasa bersama teman-teman sekolah yang di NF, ketika mengerjakan soal SNMPTN, aku lebih sering tertawa dan mencari rumus baru yang belum tentu benar dan lebih sering membuat sekitar tertawa, atau disaat kita semua membuat kelas belajar di kelas kita, menjadi penggerak untuk belajar mata pelajaran UAN..?

 

Aku rindu ternyata, disaat harus berlari-lari kecil, disaat menamai ikan-ikan kecil, disaat menikmati gurauan di pelataran masjid sekolah, disaat duduk sendirian di masjid, disaat mengerjakan soal matematika orang lain, disaat dipanggil wakasek, disaat ujian matematika lisan, disaat duduk melingkar dan membahas permasalahan sekolah, disaat menonton film di bioskop, disaat menghabiskan waktu seharian di gramedia, disaat menunggu, disaat pelantikan, disaat menjadi panitia, disaat tertidur didalam kelas, disaat meninggallkan PM UAN di kelas, disaat mengikuti lomba, disaat bermimpi tentang masa depan..

 

tapi aku tahu, kadang rindu itu ada disaat kita ingin memusnahkannya, disaat kita belum menemukan sesuatu yang lebih indah, Mungkin ini saatnya, bukan untuk mengenyahkannya, hanya saja menginginkan ia ada dalam kotak merah hitam yang menjadi kenangan-kenangan indah di setiap masa. mungkin di usia tua, aku sudah tidak dapat mengingat dengan baik memori yang terekam, namun tulisan inilah yang menyatukan puzzle semuanya.

Aku sekarang tak lagi menjadi bagian tertulis dari sekolah, hanya seorang kakak yang sering berkunjung 2-5 jam untuk menemui calon-calon muslimah yang lebih baik dariku, untuk membentuknya perlahan demi perlahan, dan kuharap semoga Allah yang membersamai segala perjalanan.

 

Image

nb. Foto ini ada pensil 2b tahun 2010 🙂 Created by : Koord Kaderisasi ikhwan SMAN 2