Kamu Kapan?

“Orang yang bersedih adalah orang yang senyumnya paling cerah, karena ia tak mau orang lain merasakan hal yang sama.”

-Anonim, seperti dikutip dalam film Hope-

Berapa kali ya dalam hidup saya ditanya “kamu kapan?” sama orang orang sekitar? hmm mungkin banyak tapi karena saya super asli enggak peka, saya jawab sekenanya “duluan gih, kalo gue duluan entar lu bingung mau gandeng siapa.”

Untuk saya yang sangat enggak peka dan error sempurna, mungkin pertanyaan ini biasa aja dan cenderung basa basi syalalalala. Tapi ternyata enggak untuk sebagian orang (atau bisa jadi mayoritas orang).

Jujur yak, dulu pas umur 21 tahun (ceritanya bawa bawa umur), saya iseng (sumpah ini kejadian yang cukup saya sesali sampai sekarang) nanya ke perempuan berusia 34 tahun. “Mba belum nikah? Kapan nikah?” dan saya lupa jawabannya apa, tapi jleb pisan lah ah. Dan parahnya adalah saya nanya di grup -_- kebayang kan kayak gimana perasaan doi.

Sejak saat itu saya enggak berani untuk nanya lagi ke siapapun secara langsung, kecuali saya deket banget dan udah saling terbuka sama orangnya (itu juga harus mikirin 3 hari dulu untuk tahu moodnya lagi bagus atau enggak. Sulit lah)

Oke balik lagi.

Buat yang sering nanyain, kamu kapan, nih ya, pernah ga sih dulu pas lagi ngerjain skripsi yang ga kunjung kelar terus ditanya sama adik kelas kamu cuma bisa jawab “doain aja” padahal dalam hati udah pingin ngomong “semoga lu juga ditanya gitu sama adek kelas entar dek #eh”

Padahal nih ya, yang nanya ini enggak tau kalau kita udah jungkir balik shalat tahajjud tiap malem, berangkat jam 5 pagi biar bisa sampai kampus jam 7, di PHP in sampe tengah malem, PP dan tiap hari nghirup polusi jalan, mimpi buruk skripsi tak kunjung usai, nangis dari mulai karena ga bisa nonton uttaran sampe nangis karena coretan tak kunjung usai, makan berantakan dari makan nasi sampai makan ranting yang ditemuin di jalan (eh ga gini amat yak. wkwk), dateng ke kampus cuma pakai kaos,cardigan sama kerudung langsung pakai supaya hemat waktu.

Nah sama kayak orang yang ditanya kapan nikah. Bagus bagus kalau emang udah ada calonnya, lah kalau masih searching, nunggu nunggu kode, mau bilang apa. udah kayak seminar proposal aja belom, udah ditanya kapan wisuda.

Kita enggak tau mungkin ya, dia udah shalat malem tiap hari, ibadah makin dirajinin,  ngerawat wajah, nyari keliling kesana kemari, mata udah sembab berkali kali akibat proses yang tak sesuai, orang tua udah berkali kali ngode nimang cucu (padahal anak tetangga masih banyak), baju udah cem syahrini supaya terlihat rapih dan menawan. Dan ujug ujug, cuma pakai salam, ketemu di kondangan kita nanya “kamu kapan?”

“doain aja ya.” begitu jawabannya. simpel ya, untung hatinya ga komat kamit denger pertanyaan kita (semoga. #eh)

Orang yang lagi ngerjain skripsi, yang sedang menunggu (kematian dan) jodohnya, yang lagi kesel ngeliat tv film utta*an enggak selesai selesai. Semuanya sama, enggak tau kapan. dan semuanya balik lagi ke Tuhan.

Tapi satu hal yang mereka tahu, skripsi pada akhirnya akan selesai, jodoh yang ditunggu akhirnya akan datang, kematian pun akan menghampiri, dan film utt**an akhirnya tamat :’)

Dalam suatu waktu, ketika saya sedang bersama beberapa orang yang lebih dewasa dari saya doi bilang “wah gue harus nikah cepet nih.”

“lho kenapa?” tanyaku

“temen temen kantor udah nanya in terus terusan.”

dan statement hampir serupa saya temukan pada beberapa kasus lainnya.

Well. Saya akui mungkin yang nanya niat nya baik, mau mencoba mengosongkan waktu, atau mungkin bantu mencarikan. tapi ya, kita yang nanya memang kudu kudu harus tau diri dan sikon kali ya. hehe

Cukup kok nanya “vroh (saya ga biasa manggil temen perempuan saya sis, jadi seringnya vroh), target kamu kapan aja?” kamu bakalaan tau apa yang dia prioritaskan selama 1 tahun atau 5 tahun misalnya. bisa jadi skripsi dkk itu bukan prioritas dia selama beberapa tahun ini.

 Bagus bagus kedepannya kalau kamu juga nasih solusi, bantu nyariin misalnya. hehe. Ya intinya, mendoakan itu wajib bagi setiap muslim, tapi bantu mereka menjaga perasaannya yuk, bantu mereka merasa nyaman pas di dekat kita. 🙂

dan lagi lagi,

semoga Allah memudahkan setiap langkah. 🙂

Bekasi, 19 April 2016

00.44

Seperti biasa disuatu tempat.

Advertisements

2 comments

  1. aamiin.

    sebagai yg belum nikah dan udh lulus kapan tau, cuma bisa bilang hayuu geura nikah yang udah lulus. dan rayu Allah sekenceng mungkin. karena iya, kita tak tahu kapan Allah akan kabulkan :d

    kalo ditanya kapan nikah?
    “belum sampe jatah-Nya aja.”

    mau jawab apa lagii hihi 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s